Monday, April 6, 2009

Bicara anak lelaki


Suatu tengahari, ketika di meja makan salah sebuah restoran tersohor kawasan bandar baru bangi bersama 4 rakan ku yang lain..
sambil meletak pinggan di atas meja dan memandang ke arah kerusi di meja sebelah yang lesu tidak bertuan..aku lantas menegur seorang brader di meja tersebut,

"bley amek kerusi nie bro?" tegur aku kepada brader yang jelas makan berseorangan.

"sila-sila" balas brader tersebut yang kelihatan tercekik lantas menyebabkan beliau terus menggapai air sirap limau berhampirannya.

kemudian aku pun mengambil kerusi tersebut dan duduk bersama rakan ku yang lain..kelihatan mereka sungguh tekun menghadap ikan keli dan ayam masing-masing.
aku akhirnya memulakan bicara,

"minggu nie aku jadi maken malas lak" belum sempat aku teruskan perbicaraan rakan ku kimi mencelah,

"aku lagi malas le, nak g ukm pun malas' dengan nada menyembunyikan niat sebenar untuk berjimat kepada rakan-rakan yang lain.

"itu mu takpe lagi, mu dok luar..aku g kelah upb pun malah leni" sambung mat leh, juga dengan niat berselindung tentang sesuatu mengenai kelas ujian penilaian bahan (upb) yang di ambil oleh beliau seorang diri.

"mu dok pikir aku, mat leh tolong gerok pun aku malah g kelah.....malah aku" herdik payied kepada kami sambil beberapa butir nasi di acukan tepat ke muka kimi yang jelas terkejut dengan tindakan payied.

masing-masing seolah-olah tidak mahu kalah dalam persaingan merebut siapa yang paling malas kecuali..
tiba-tiba, dengan suara yang tenang sambil meneguk segelas air kosong rakan ku apull mula bersuara,

"aku rasa korang belum malas sampai tahap aku lagi.."

semua mata tepat menyorot ke arah beliau untuk mengetahui cerita selanjutnya..

"aku punya malas la..." ujar beliau sekat-sekat sambil meneguk air kosong kepunyaan payied.

masing-masing terus memberikan perhatian kepada percakapan beliau yang tidak keruan..

"aku punya malas la..sampai aku nak citer pun malas!"

terkejut mendengar luahan tersebut, kami termenung seketika..hembusan udara yang bertiup sepoi-sepoi bahasa pada ketika itu juga seolah-olah bertindak menenangkan perasaan kami yang bergelora.. beberapa minit kemudian setelah berfikiran rasional kembali barulah kami menyambung semula sesi makan tengahari yang baru sahaja melepasi separuh masa pertama.

sambil menyuap nasi, aku mengangkat kening sebelah kanan ku dan bermonolog seorang diri..

"ade orang lagi malas dari aku rupenye..hurm"

Wednesday, April 1, 2009

counter attack


mereka mendesak aku..mereka melakukan serangan bertubi-tubi terhadap aku..mereka tidak jemu-jemu melancarkan perang psikologi terhadap aku..apakah mereka lupa aku salah seorang the gunners??

ya, hakikatnya mereka lupa..lupa bahwa lawan mereka merupakan salah seorang pahlawan yang terbilang pada zaman dahulu namun aku bukan kuno seperti mana yang mereka bayangkan..aku tidak gentar..aku ulang, aku tidak gentar.

mereka baling batu, aku sambut.
mereka baling selipar aku mengamok.